Sabtu, 05 April 2008

Motor Hilang




















Namanya Juanda



mhh ....

"nda ... motor-nya dibawa masuk aja" ... uh belum juga aku selesai ngomong gitu, tau tau dia teriak kecil, .. mas motor gak ada, .. duh gusti .... ternyata mio-nya udah ilang

kita ber-lima baru mau ke tempat temen ngundang makan, skitar jam 7 malam .... diluar habis hujan masih gerimis dikit, karena ada temen yg bawa mobil, motor-motor mo kita tinggal dan dimasukin kerumah ...

ternyata, ... dari maghrib sampai mo jam 7 ada yang minjem motor mio temenku juanda gak bilang-bilang, ...

uh ... kita padahal di dalam gak jauh dari motor diparkir, ya emang sih ... tirai diturunin jadi samar-samar ngeliatnya, ... masing-masing pada sibuk didepan komputer ma laptop, .. aku ndiri ngeliat tv karna gak kebagian laptop ...

tau-tau ........ uh, aku tanya satpam di depan gak tau, ....... orang-orang yang diwarung disekitar rumah gak pada liat ...,cuma ada 2 orang yang liat ada orang ngedorong motor, cuma gak begitu memperhatikan motor apa yang didorong ...

yah ... dah hari ke-empat ... peristiwa itu terjadi, keliatannya temenku itu dah iklash ... cuma aku kasihan karena dia yang paling jauh rumahnya ...

yah pasti ini yang terbaik buat dia, ... karena Allah yang Maha Cerdas dah menetapkan itu harus terjadi, .... sekarang tinggal ikhtiar, mengikhlas-kan, ber'doa kemudian tawakal kepada-Nya ....


Sabar itu nggak ada batas-nya .... ya Nda

5 komentar:

Elsa mengatakan...

wah, aku juga punya kisah serupa tapi tak sama. Sahabatku, namanya Merry. keadaan ekonominya bisa dibilang pas-pasan, jadi tulang punggung keluarga dengan bekerja di sebuah gereja, "sekalian pelayanan" katanya. karena gerejanya jauh, dia kredit Mio melalui gereja. jadi pihak gereja yang beli Mio, dia tinggal nyicil ke gereja. suatu hari, Mio nya Merry di pinjam kakak sepupunya (yang juga berekonomi pas-pasan). waktu diparkir di depan rumah kakaknya itu, beberapa saat kemudian hilang dicuri.
kasihan banget si Merry, motor jerih payahnya hilang begitu saja. trus aku hibur "Pasti Tuhan akan ganti dengan yang lebih baik".
dan ternyata bener! sebulan kemudian, dia dipanggil Pendetanya. kata Pak Pendeta, ada jemaat yang akan pindah ke India karena mengikuti suaminya kerja di India. sleuruh harta jemaat tadi, di hibahkan ke pihak gereja. dan Pak Pendeta memutuskan memberikan Mio jemaat tadi kepada Temanku Merry.
Hhmm... kalo kita ikhlas, InsyaALLAH, pasti dapat ganti yang lebih baik. amien!!!

Madu Nektar mengatakan...

yap .... kisah manusia emang berulang-ulang, dan pada hakikatnya sama aja ... trims nanti aku sampaiin do'a-nya

rizky mengatakan...

Bener aQ cuma bisa memberikan saran....? bersabar, seperti inilah hidup.....
sabar Bro

antown mengatakan...

turut bersedih, semoga diberikan kesabaran ya meskipun ini berat...

tetap berjuang dan semangat :))

Madu Nektar mengatakan...

trims mas antown, ..... wah gambar-gambar sampeyan keren2 nih, kok comment-nya gak diaktifin?

gak da shout box lagi, ...... wah yo wes ...

direkomendisikan nanti kalo ada yg mo bikin design nih ...

salam