Kamis, 13 Agustus 2009

Sebuah Renungan Tentang Bosan


Pada awalnya manusialah yang menciptakan kebiasaan. Namun lama kelamaan, kebiasaanlah yang menentukan tingkah laku manusia.

Ada seorang yang hidupnya amat miskin. Namun walaupun ia miskin ia tetap rajin membaca.

Suatu hari secara tak sengaja ia membaca sebuah buku kuno. Buku itu mengatakan bahwa di sebuah pantai tertentu ada sebuah batu yang hidup, yang bisa mengubah benda apa saja menjadi emas.
Setelah mempelajari isi buku itu dan memahami seluk-beluk batu tersebut, iapun berangkat menuju pantai yang disebutkan dalam buku kuno itu.Rata Penuh

Dikatakan dalam buku itu bahwa batu ajaib itu agak hangat bila dipegang, seperti halnya bila kita menyentuh makhluk hidup lainnya.

Setiap hari pemuda itu memungut batu, merasakan suhu batu tersebut lalu membuangnya ke laut dalam setelah tahu kalau batu dalam genggamannya itu dingin-dingin saja.

Satu batu, dua batu, tiga batu dipungutnya dan dilemparkannya kembali ke dalam laut.

Satu hari, dua hari, satu minggu, setahun ia berada di pantai itu.

Kini menggenggam dan membuang batu telah menjadi kebiasaannya.

Suatu hari secara tak sadar, batu yang dicari itu tergenggam dalam tangannya. Namun karena ia telah terbiasa membuang batu ke laut, maka batu ajaib itupun tak luput terbang ke laut dalam.

Lelaki miskin itu melanjutkan ‘permainannya’ memungut dan membuang batu. Ia kini lupa apa yang sedang dicarinya.

Teman, pernahkah kita merasakan kalau hidup ini hanyalah suatu rentetan perulangan yang membosankan? Dari kecil, kita sebenarnya sudah dapat merasakannya, kita harus bangun pagi-pagi untuk bersekolah, lalu pada siangnya kita pulang, mungkin sambil melakukan aktifitas lainnya, seperti belajar, nonton TV, tidur, lalu pada malamnya makan malam, kemudian tidur, keesokkan harinya kita kembali bangun pagi untuk bersekolah, dan melakukan aktifitas seperti hari kemarin, hal itu berulang kali kita lakukan bertahun-tahun !! Hingga akhirnya tiba saatnya

Untuk kita bekerja, tak jauh beda dengan bersekolah, kita harus bangun pagi-pagi untuk berangkat ke kantor, lalu pulang pada sore/malam harinya, kemudian kita tidur, keesokan harinya kita harus kembali bekerja lagi, dan melakukan aktifitas yang sama seperti kemarin, sampai kapan?

Pernahkah kita merasa bosan dengan aktifitas hidup kita?


Kalau ada di antara teman²ku ada yang merasakan demikian, dengarkanlah nasehatku ini :
“Bila hidup ini cuman suatu rentetan perulangan yang membosankan, maka kita akan kehilangan kesempatan untuk menemukan nilai baru di balik setiap peristiwa hidup.”

Artinya, jangan melihat aktifitas yang kita lakukan ini sebagai suatu kebiasaan atau rutinitas , karena jika kita menganggap demikian, maka aktifitas kita akan amat sangat membosankan !!

Cobalah maknai setiap peristiwa yang terjadi dalam hidup kita, mungkin kita akan menemukan suatu yang baru, sesuatu yang belum pernah kita ketahui sebelumnya,

“Setiap hari merupakan hadiah baru yang menyimpan sejuta arti.”

dari milis motivasi
http://www.inspirasipagi.blogspot.com/

3 komentar:

Elsa mengatakan...

aku gampang bosan....
kalo udah bosan, trus shopping. pasti bosannya hilang!

hihihihihihiihihihihihihii...........

Elsa mengatakan...

hoooooooooiii.....aku OL nih....

pelangi anak mengatakan...

...mungkin kita perlu lebih kreatif dan innovatif dalam menyapa hari-hari kita, dilengkapi dengan tekat rajin membaca dan mengikuti perkembangan issues di media, sehingga meningkatkan kemugkinan mendapatkan inspirasi-inspirasi yang bisa jadi akan mengubah nasib kita jauh lebih baik.

Meluaskan dan membangun komunikasi dengan banyak pihak juga akan mengurangi resiko terjabak dalam kemandekan dan kebosanan, karema kita bisa mendapatkan lebih banyak alternatif dinamika kehidupan.

Kemudian kalau ternyata kebosanan tidak dapat kita tepis, shopping (seperti yang Mbak Elsa ungkapkan) meskipun bisa menghilangkan rasa bosan, akan tetapi bisa mendorong kita lebih konsumtif, dan itu saya kira kurang positif. Mungkin melakukan kegiatan olah raga bisa menjadi solusi yang efektif dan menyehatkan untuk mengurangi kebosanan dalam hidup.

Trim atas kesempatannya dan have a great day!